Tip Bagi Mereka Yang Sukar Solat Subuh

Ramai di kalangan umat Islam yang agak liat untuk bangun dikala menjelangnya Subuh. Padahal seseorang yang bangun mengerjakan solat Subuh secara berjemaah (tentunya), banyak ganjarannya yang bakal diperoleh dari Allah s.w.t., lebih-lebih lagi mereka yang menunaikan sembahyang Isyak secara berjemaah pada malamnya. Dalam sebuah hadith riwayat Muslim, difahami mereka yang melaksanakan kedua-duanya seumpama mengerjakan solat semalaman penuh.

Oleh kerana itu, tercetus di hati penulis untuk berkongsi beberapa panduan (yang diambil dari beberapa rujukan) bagi seseorang yang agak sukar bangun awal mudah-mudahan ia dipraktikkan dalam kehidupan kita InsyaAllah!

1.Tidur awal


Dari fenomena yang dilihat kebiasaannya mereka yang tidur sebelum Isyak, di waktu malamnya, dia akan menjadi malas dan lemah.

Apa yang membuatkan dimakhruhkan berbual-bual sesudah solat Isyak adalah untuk urusan-urusan yang tidak mendatangkan faedah. (Syaikh Muhammad Shalih al-Munajjid, Syaikh Murid al-Kullab.2009. Hlm. 10).

*Perbuatan tidur selepas Asar dan Maghrib mampu membuatkan seseorang itu tidur lewat!

2. Niat yang tulus dan tekad yang kuat untuk bangun Solat Subuh (sebelum tidur) ('Imad Ali Abdus Sami Husain. 2006. Hlm. 90)

Seseorang yang tidak kuat tekadnya untuk bangun, walaupun dikejutkan berkali-kali akan terjaga saat itu sahaja, setelah kawannya meninggalkan dirinya sendiri, dia akan kembali menyambung tidurnya. (Syaikh Muhammad Shalih al-Munajjid, Syaikh Murid al-Kullab.2009. Hlm. 36).

3) Bersungguh-sungguh dalam bersuci dan berzikir sebelum tidur

*Tambahan terjemahan* (Setelah itu aku berkata, "Aku akan menghafalnya", 'Wa birasulikallazi arsalta'. Namun baginda membetulkan, 'Wa binabiyyikallazi arsalta'.

Sebagaimana dinukilkan oleh Ibn Hajar, Imam al-Nawawi menyatakan 3 sunnah yang terkandung dalam hadith ini. Pertama, berwudhuk sebelum tidur, kalau masih mempunyai wudhuk sudah memadai, kerana maksud (yang dikehendaki ketika) tidur adalah (dalam keadaan) suci. Kedua, tidur dalam keadaan mengiring ke kanan. Ketiga, menutup (pembicaraan) dengan berzikir (ingat Allah). (Ibn Hajar, 1996. Hlm. 175)

4) Berzikir kepada Allah s.w.t. ketika bangun

(Surah al-Ahzab, 33)

5) Meminta bantuan keluarga atau orang soleh untuk mengejutkannya dari tidur supaya solat

(Surah al-'Asr, 103)

6) Menggunakan peralatan-peralatan yang boleh mengejutkan dari tidur seperti jam loceng, telefon.

Letakkan jauh daripada diri agar tidak mudah dicapai dan waktunya jangan terlalu jauh dari waktu Subuh kerana berkemungkinan akan tidur semula.

7) Tidak terlalu banyak makan sebelum tidur

Makan yang banyak sebelum tidur akan menyusahkan badan. Timbul rasa gelisah, juga mengganggu kesihatan. Lama-kelamaan berat badan pun bertambah, susah bergerak, malas dan akhirnya tidak mampu bangun di waktu Subuh. (Dr.Raghib al-Sirjani. 2008. Hlm. 132). Minuman yang berkafein juga hendaklah dijauhi saat malam.

8) Tidur Qailulah di siang hari

9) Jangan tidur bersendirian (jauh dari tempat orang ramai)

Seseorang yang tidur bersendirian akan mudah terlelap dan dia tidak akan memiliki teman yang dapat membangunkannya untuk solat. (Syaikh Muhammad Shalih al-Munajjid, Syaikh Murid al-Kullab.2009. Hlm. 32).

10) Memercikkan air di wajah orang yang tidur

Untuk melakukan ini, seseorang itu perlu bijak, jangan dengan cara yang salah yang boleh mencetuskan rasa marah dan kekeruhan dalam rumah tangga. Suka diingat renjis sahaja, jangan disimbah! :)

11) Menyalakan lampu saat terjaga

Cahaya lampu yang cerah kebiasaannya membantu mengelakkan tidur yang lena, kerana silauannya yang menyilaukan mata.

12) Tekad yang kuat untuk bangun

Setelah sedar jangan dilengah-lengahkan untuk bangun, perlu cergas (lompat dari katil yang empuk!) Ketahuilah bahawasanya tempat tidur Rasulullah s.a.w. dibuat daripada kulit binatang yang dipenuhi sabut. (al-Tirmidhi. T.th. Hlm. 269).

13) Memperbanyakkan amalan kebaikan di siang hari

(Surah Muhammad 47)

Bak kata pepatah, alah bisa tegal biasa!

Seseorang yang bangun awal pagi seterusnya menunaikan solat Subuh mengalami 3 perubahan yang penting: (Yusuf al-Hajj Ahmad. 2010. Hlm. 142).

  1. Bersedia menyambut kedatangan siang tepat pada waktunya, sehingga mampu menurunkan aktiviti kelenjar pineal, mengurangkan penghasilan melatonin dan mengaktifkan sistem-sistem lain yang berkaitan dengan siang.
  2. Berakhirnya dominasi sistem saraf parasympathetic yang tenang di malam hari, dan bermulanya aktiviti sistem saraf sympathetic pada siang hari.
  3. Bersiap menggunakan tenaga yang dimasukkan secara melimpah oleh ketinggian kadar cortisol di pagi hari. Kenaikan yang sama dialami oleh hormon serotine dalam darah juga adrophine.

Menurut Lukman Hakim, waktu Subuh merupakan saat terapi paru-paru. Ini sesuai dengan waktu pagi hari kerana pada saat itu udara masih bersih. Ia mampu membersihkan paru-paru dari sisa-sisa oksigen yang kita hirup pada malam hari. (Lukman Hakim Saktiawan. 2007. Hlm. 154-155).

P/s: Haruslah diingat apa yang dikejar seharusnya bukanlah kelebihan yang terkandung dari tindakan yang dilakukan, sebaliknya kerana memenuhi suruhan Allah semata-mata. "Sesungguhnya setiap sesuatu amalan bergantung pada niat".

Ya Allah berikanlah kepada kami hidayah-Mu, permudahkanlah urusan kami untuk bangun di pagi hari demi memenuhi tuntutan-Mu, berikanlah juga kepada kami kekuatan untuk solat berjemaah di setiap waktu.


Rujukan Penuh:

Al-Qur'an al-Karim

Abi Dawud, Sulaiman bin al-Ash 'ath al-Sajastani al-Azdiyy. 1999. Sunan Abi Dawud. Tahqiq: Dr. 'Abdul Qadir 'Abdul Khair, Dr. Sayyid Muhammad Sayyid, Sayyid Ibrahim. Jil. 2. Qaherah: Dar al-Hadith.

Ahmad bin Hanbal. 1994. Al-Musnad. Jil. 2 (3548-7140). Makkah: Dar al-Fikr.

Al-Bukhari, Abi 'Abdillah Muhammad bin Isma'il bin Ibrahim bin al-Mughirah al-Ju'fi. 2008. Al-Jami' al-Musnad al-Sahih al-Mukhtasar Min Umur Rasulillah s.a.w. wa Sunanih wa Ayyamih. Jil 1-2,7-9. Lubnan: Dar al- Minhaj.

Al-Busiri, al-Shihab Ahmad bin Abi Bakr. 1983. Misbah al-Zujajah fi Zawa'id Ibn Majah. Tahqiq: Musa Muhammad 'Ali, Dr 'Izzat 'Ali 'Atiyyah. Jil. 2. Qaherah: Dar al-Kutb al-Islamiyyah.

Al-Tirmidhi, Abi 'Isa Muhammad bin 'Isa bin Surah. 1999. Al-Jami' al-Sahih wahua Sunan al-Tirmidhi. Tahqiq: Dr. Mustafa Muhammad Husain al-Dhahabi. Jil. 4. Qaherah: Dar al-Hadith.

Al-Tirmidhi, Abi 'Isa Muhammad bin 'Isa bin Surah. T.th. al-Shama'il al-Muhammadiyyah wa al-Khasa 'il al-Mustafawiyyah. Tahqiq: Sayyid bin 'Abbas al-Jalimi.Lubnan: Mu'assasah al-Kutb al-Thaqafiyyah.

Dr. Raghib al-Sirjani. 2008. Keajaiban Solat Subuh. Terj. Desmadi Saharuddin. Kuala Lumpur: Al-Hidayah Publication.

Ibn Hajar, Abi al-Fadl Ahmad bin 'Ali bin Hajar al-'Asqalani. Fath al-Bari bi Sharh
Sahih al-Bukha
ri. Tahkik: Dar Abi Hayyan. Jil. 14. Qaherah: Dar Abi Hayyan.

Ibnu Hajar al-Asqalani. 2009. Fathul Baari Penjelasan Kitab Shahih al-Bukhari. Terj.Amiruddin, Amir Hamzah. Jil. 30. Indonesia: Pustaka Azzam.

'Imad 'Ali 'Abdus Sami' Husain. 2006. Keajaiban Sholat Subuh. Terj. Muhammad Syedayet.Indonesia: Wacana Ilmiah Press.

Lukman Hakim Saktiawan. 2007. Keajaiban Shalat Menurut Ilmu Kesihatan Cina. Bandung: Mizania.

Syaikh Muhammad Shalih al-Munajjid, Syaikh Murid al-Kullab. 2009. 21 Tip Bagi Yang Sukar Solat Subuh. Kuala Lumpur: Must Read Sdn Bhd.

Yusuf al-Hajj Ahmad. 2010. Sains Moden Menurut Perspektif al-Quran dan as-Sunnah. Terj. Eimedia Team. Johor Bahru: Jahabersa.

http://hadith.al-islam.com/



 
Dibawah Pantauan Blogger | Hakcipta Terpelihara Rumzan | Khas Buat RumzanGanung © 2009 | Resolution: 1024x768px | Gunakan: Google Chrome | Top